Hari ini: Selasa, 22 Juli 2014 16:18
Barometer Otomotif Terkini

Banyak Seni Tari Keagamaan Bealih Fungsi Menjadi Seni Hiburan

Kamis, 26 Januari 2012 11:20

Gianyar Seruu.com - Pengamat budaya dari Institut Hindu Dharma Negeri (IHDN) Denpasar Dr I Wayan Suarjaya, M.Si, menilai, banyak seni tari dalam aktivitas keagamaan di Bali pementasannya beralih fungsi menjadi seni hiburan.

"Padahal seni sakral itu sangat terkait dengan ruang, waktu, dan proses pementasannya sehingga benar-benar bernilai sakral," katanya dalam seminar nasional "Membangun Karakter Anak Bangsa Melahirkan Budaya" di Gianyar, kemarin.

Dalam makalah berjudul "Seni Tari Dalam Aktivitas Keagamaan dan Budaya Bali", dia memaparkan seni sakral sangat terkait dengan aktivitas keagamaan yang berfungsi saling melengkapi kegiatan ritual yang digelar umat Hindu.

Dengan demikian, tarian sakral tersebut akan mempunyai makna memberikan fibrasi dalam penyempurnaan kegiatan ritual, baik yang digelar masyarakat secara perorangan maupun dalam lingkungan desa adat (desa pekraman).

Sebaliknya seni tari itu bisa menjadi sakral dan bermakna, jika pementasannya didukung oleh pelaksanaan upacara keagamaan.

Wayan Suarjaya menambahkan, hal seperti itu sangat penting, mengingat kondisi saat ini antara sakral dan profan sangat berimpitan akibat di Bali secara konseptual setiap aktivitas seni atau kesenian seprofan apa pun selalu diawali dengan proses ritual.

"Jika ingin masih tetap menempatkan kesakralan sebuah kesenian adalah pada waktu pelaksanaan upacara di sebuah pura, sehingga warga lain termasuk wisatawan dapat menyaksikannya asal memenuhi aturan yang berlaku di tempat suci umat Hindu itu," kata Wayan Suarjaya.

Seni wali adalah seni sakral dan hanya dipentaskan pada upacara Dewa Yadnya di pura tertentu, Sementara seni bebali merupakan seni sakral yang dipentaskan pada saat upacara adat tertentu.

Sedangkan seni balih-balihan adalah seni hiburan yang bersifat sekuler. Dengan demikian seni merupakan hasil cipta, rasa dan karsa dalam menunjang kegiatan keagamaan di Pulau Dewata.

Aktivitas seni tidak bisa lepas dengan adat budaya dan agama Hindu yang dianur masyarakat setempat. Adat dan budaya mengkemas pelaksanaan aktivitas keagamaan, sehingga menambah kemantapan keyakinan umat.

"Adat, budaya, dan agama dalam kehidupan masyarakat Bali merupakan satu kesatuan, saling melengkapi dan saling isi mengisi dalam menentukan keberhasilan aktivitas keagamaan dan budaya di Bali," kata Wayan Suarjaya.[ant/ast]

Baca juga:
Rating artikel: Belum ada rating
Rating
  • icon_star_fullicon_star_fullicon_star_fullicon_star_fullicon_star_full
  • icon_star_fullicon_star_fullicon_star_fullicon_star_fullicon_star_full
  • icon_star_fullicon_star_fullicon_star_fullicon_star_fullicon_star_full
  • icon_star_fullicon_star_fullicon_star_fullicon_star_fullicon_star_full
  • icon_star_fullicon_star_fullicon_star_fullicon_star_fullicon_star_full


Redaksi: redaksi@griyawisata.com
Informasi Pemasangan Iklan:
hubungi :
Telepon 021-574 7057 · Fax 021-824 33 979
Raymond di 0812-881-230-00 · raemond@mustangcorps.com · Blackberry: 7588039D
Barometer Properti Terkini

Follow Us!

Iklan Niaga

Diskon Voucher Hotel, Domestik Dan Internasional Dan Dapatkan Berbagai Benefit Dari Reservasi Anda. Hub: 0215747057
Solusi Promosi Produk-produk Perusahaan Anda, Dan Dapatkan Target Terbaik. Hub. 0215747057
Dapatkan Kesempatan Paket Spesial Lebaran, Sewa Mobil Dengan Kendaraan Terbaik. Hubungi 0215747057
Dapatkan Tiket-tiket Promo Liburan Keluarga Anda, Perjalanan Dinas, Online Domestik Dan Internasional, Resv: 0215747057
Nikmati Kesempatan Liburan Bersama Keluarga Idaman Anda, Paket Promo Asia. Hub: 0215747057

TOUR & TRAVEL GUIDE

Trik Tampil Rupawan
GriyaWisata.com- Cantik itu ternyata mudah lho ladeis Anda bisa cantik dalam hitungan menit. Tidak percaya? Trik agar wajah Anda terlihat rupawan dan cantik.  

Trik Jitu Kuatkan Rambut
GriyaWisata.com- Rambut adalah mahkota wanita. Tak salah jika banyak wanita yang menginginkan rambutnya tumbuh indah dan kuat.